Penentu Pertandingan yang Terlewatkan

Penentu Pertandingan yang Terlewatkan Setelah Gegar Otak di National Football League

Penentu Pertandingan yang Terlewatkan Setelah Gegar Otak di National Football League. Gegar otak di National Football League (NFL) adalah topik yang menjadi perhatian dan perdebatan. Dengan penerapan protokol baru, pemain NFL diharuskan dikeluarkan dari permainan dan harus mengikuti proses tertentu sebelum kembali bermain setelah mengalami gegar otak. Sementara tingkat keparahan gegar otak adalah penentu utama waktu istirahat, ada kemungkinan  Data gegar otak NFL dari 2012 hingga 2015 digunakan bersama dengan gaji pemain, posisi, gegar otak sebelumnya, rata-rata permainan per game, dan musim terjadinya gegar otak. Hasil menunjukkan bahwa quarterback dan pemain yang mengalami beberapa gegar otak melewatkan lebih banyak pertandingan, sementara pemain yang terlibat dalam lebih banyak permainan per game melewatkan lebih sedikit pertandingan, memberikan bukti bahwa kesehatan dan nilai pemain merupakan penentu waktu istirahat setelah gegar otak. Selain itu, jumlah pertandingan yang terlewatkan meningkat setiap tahun, yang mungkin merupakan hasil dari upaya NFL untuk meningkatkan keamanan dan meningkatkan perhatian media. Meskipun NFL telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan keamanan pemain, informasi baru mengenai gegar otak dan efeknya terus ditemukan; oleh karena itu, protokol ini harus terus dievaluasi untuk memastikan keamanan pemain.
Apa saja protokol yang harus diperhatikan untuk mencegah NFL pada pemain?

Nilai Pemain dan Kembali Bermain Penentu Pertandingan yang Terlewatkan

Sementara Protokol Kembali-ke-Partisipasi NFL meminta semua pemain untuk menerima perawatan minimum setelah gegar otak, hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ada perbedaan mengenai waktu off setelah gegar otak. Lebih khusus lagi, nilai pemain tampaknya memengaruhi jumlah pertandingan yang terlewatkan setelah gegar otak di NFL. Meskipun gaji tidak memiliki pengaruh signifikan secara statistik pada jumlah pertandingan yang terlewatkan, quarterback, yang sering dianggap sebagai posisi paling berharga dalam sebuah tim, menerima lebih banyak waktu istirahat setelah gegar otak dibandingkan pemain lain.

Kesehatan Pemain dan Kembali Bermain

bahwa jumlah permainan yang terlewatkan setelah gegar otak meningkat dengan setiap gegar otak berturut-turut yang diderita pemain. Oleh karena itu, selain nilai pemain, kesehatan pemain merupakan faktor yang dipertimbangkan saat menentukan kapan seorang atlet harus kembali bermain.

Kembali Bermain Seiring Waktu Penentu Pertandingan yang Terlewatkan

Faktor berbasis waktu tampaknya berperan dalam jumlah waktu istirahat yang diterima pemain setelah gegar otak. Bahwa pemain NFL yang mengalami gegar otak di akhir musim lebih kecil kemungkinannya untuk melewatkan pertandingan apa pun, penelitian ini tidak menemukan perbedaan dalam jumlah pertandingan yang terlewat berdasarkan minggu musim di mana cedera gegar otak terjadi yang bisa menjadi indikasi NFL meningkatkan fokusnya pada hasil kesehatan pemain setelah gegar otak

Kesimpulannya

menunjukkan bahwa pemain NFL melewatkan lebih banyak pertandingan jika mereka (a) adalah quarterback, (b) terlibat dalam lebih banyak permainan, atau (c) mengalami beberapa gegar otak. Ini menunjukkan bahwa nilai pemain dan kesehatan merupakan penentu waktu istirahat setelah gegar otak. Selain itu, ini juga menunjukkan bahwa beberapa pemain mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk pulih sepenuhnya dari gegar otak. Administrator NFL dan personel medis dengan mengidentifikasi atlet yang berisiko kembali bermain sebelum waktunya setelah gegar otak dan dengan menyoroti faktor selain kesehatan yang memengaruhi waktu istirahat pemain. Ini dapat membantu menegakkan protokol gegar otak dengan lebih baik dengan memastikan bahwa semua atlet menerima perawatan penuh dan waktu pemulihan yang memadai sebelum kembali memutuskan bermain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.